Sebuah trip menyusuri the golden triangle: Jaipur – Delhi – Agra

Ketika lo dihadapkan dengan tiket murah ke India, lebih spesifiknya lagi Jaipur, maka Delhi dan Agra sudah barang tentu pasti masuk di list itinerary kamu.

Alasannya simple sih karena kalau udah sampai ke Jaipur, sayang ngga mampir ke ibukota dan lebih sayang lagi ngga mampir ke Taj Mahal di Agra. Dan nyatanya tiga kota favorit ini memang terkenal dengan golden triangle-nya India, terlebih untuk connecting ke tiga kota ini kita difasilitasi beragam moda transport, dari bus, kereta, hingga pesawat.

Di sini saya mau jabarkan alur perpindahan dari satu kota ke kota lainnya dilengkapi dengan hilight spot yang wajib kalian datangi.

Berawal dan berakhir di Jaipur

Karena memang kemarin dapet tiket promo untuk PP KL-Jaipur jadi mau ngga mau itinerary menyesuaikan. Dimulailah dengan Jaipur, ibukota salah satu provinsi terbesar di India, Rajasthan.

Oiya biar kebayang ini alur sederhana trip kami kemarin:

Day 1 – 2: Jaipur

Day 3 – 4 : Delhi

Day 5 : Agra

Day 6 : Jaipur

Kalau kalian perhatiin Jaipur ini lagi hits-hitsnya di instagram, kaya belakangan ini banyak selebgram yang berbondong-bondong ke sana. Karena memang kotanya tjantik banget. Terkenal dengan julukan Pink City, berikut list tempat wajib didatangi.

Pink city area, karena letaknya berdekatan bisa dijadikan satu hari nih itinerary-nya:

Bangunan yang memang jadi landmark-nya Jaipur ini sungguh instagenic banget. Suggestion buat dateng jam 9 pagi, belum terlalu rame dan cahaya matahari lagi cakep-cakepnya.

Hint: pergi ke cafe seberang Hawa Mahal kalau kalian mau dapetin foto kece dengan latar belakang Hawa Mahal. I highly recommend for Tattoo Cafe, Masala Chai terenak selama kemarin di India. Harganya bisa cek aja di Zomato ya.

Nah karena emang tujuannya buat foto jadi kami ngga masuk ke dalem Hawa Mahal, kalo gak salah turis itu akan kena biaya Rs 500 buat masuk ke sini.

City Palace

Ibarat kata Yogya punya keraton, nah Jaipur punya City Palace yang jadi pusat kegiatan keluarga kerajaan (sampai sekarang masih dipake).

Dari Hawa Mahal cuma jalan kaki sekitar 700 meter untuk sampai City Palace. Turis akan dikenakan biaya Rs 1000. Oh karena ngga ada guide bisa pinjem audio tour guide jadi bisa sambil dengerin history-nya juga.

Berikut beberapa guideline instagenic spot di City Palace:

Cakep banget kan nih background-nya buat OOTD-an apalagi kalo udah punya saree sekalian deh foto dimari buat profpic hehe

Selanjutnya di salah satu area Palace:

Details-nya yang bikin bengong nih, udah ratusan tahun tapi masih bagus banget. Sayang kalo dilewatkan hehe

Atau bisa juga nih mau sambil duduk ala ala kaya begini:

Nah kalau kamu pakai audio guide, bakalan dirahin rutenya. Karena di dalam City Palace ini ada beberapa museum yang bisa kamu datangi. Time consume di sini sekitar 1 – 1,5 jam.

Jantar Mantar

Sebuah situs yang pada zamannya dipakai untuk perhitungan astronomi dan juga astrologi. Di India ada sekitar lima Jantar Mantat, tapi katanya sih yang terbesar ada di Jaipur.

Dari City Palace tinggal nyebrang sekitar 100 meter. Meskipun katanya paling besar tapi cukup spend waktu sekitar 30 menit kamu udah bisa keliling semua area.

Nah ini beberap spot favorit turis-turis kalo ke Jantar Mantar:

Salah satu bangunan terbesar di Jantar Mantar yan fungsinya buat ngitung permataharian gitu kalo gak salah.

Salah satu angle terbaik nih, berlatar Naihaghar Fort di kejauhan. Oiya di sini sebagaimana sudah disebutkan ada situs astrologi juga, macem bintangku bintangmu gitu. Sayang kemarin ngga sewa audio guide jadi pengetahuan history Jantar Mantar memang seadanya :(.

Setelah Jantar Mantar, itinerary berlanjut ke tempat makan siang. Nah berhubung kalau bahas makan bakalan agak detail jadi ada baiknya kita pisahkan saja.

Untuk hari pertama selesai itinerary-nya karena rada jompo kami balik hotel menjelang maghrib gitu deh. Malemnya uber eats makanan ke hotel πŸ™ƒ

Lanjut hari kedua, saatnya kamu start agak pagian karena bakalan menghabiskan lumayan banyak waktu untuk explore area Amber Palace dan jelajah benteng-benteng tua Jaipur.

(A must visit) Amber Palace

Lokasinya ini agak di luar kotanya Jaipur tapi masih di Jaipur (gimana toh?) ya intinya gitu. Jarak dari pusat kota ke Amber Palace ini sekitar 30 menit naik mobil. Sangat disarankan mulai hari kedua ini sekitar jam 9 pagi, karena ya makin siang makin banyak manusia yang dateng.

Oke Amber Palace ini lumayan juga harga tiket masuknya sekitar Rs 700 per orang. Menuju ke loket kamu harus melalui jalanan tangga menanjak yang kadang harus berbagi dengan gajah. Meskipun keliatannya jauh tapi kalau dijalanin sih biasa-biasa aja, mungkin karena pemandangan disana luaaaar biasa cantik.

Nah ini beberapa spot favorit buat foto di Amber Palace

Di sebelum menuju anak-anak tangga. Bagus banget kan! Jangan nunggu siang kalau mau foto di sini karena bakalan banyak orang lalu lalang.

Cakep juga nih foto di sini sambil kamu istirahat sebentar. Oiya gajah-gajah ini cuma beroperasi sampai siang aja. Kurang tau harus bayar berapa kalau mau naik gajah. Yang jelas entry point-nya bakalan beda dengan yang cuma mau jalan kaki saja.

Nah di atas adalah beberapa sample spot foto di sekitaran Amber Palace-nya. Cantik banget dah pemandangannya. Buat visit Amber Palace bakalan konsumsi waktu kamu sekitar 1.5 – 2 jam. Tergantung seberapa cepet jalan kamu dan seberapa banci foto kamu.

Jangan lupa ambil foto Jaipur dari atas, keliatan banget kalau kota ini dikelilingi banyak fort.

Selesai di Amber Palace ada baiknya geser deket buat liat Panna Menna Ka Kund. Oh ya ini awalnya saya kelupaaan masuk itinerary dan baru inget setelah balik dari Amber Palace jadilah kita ke Penna Menna Ka Kund pas hari terakhir di Jaipur.

Tapiii sebenernya ini super deket banget sama Amber Palace, sekitar 1 kilo dan 10 menit naik mobil.

Tempatnya instaworthy banget tapi sayang dijagain satpam dan gak bisa explore lebih banyak angle foto.

Jadi ini sebenernya step well atau sejenis sumur tampungan air yang bisa difungsikan untuk irigasi atau mengaliri kebutuhan air warga sekitar. India punya beberapa step well, ini bukan yang terbesar tapi layak dikunjungi sih.

Kamu cuma butuh sekitar 30 menit lah di sini. Hint: kasih duit satpamnya biar bisa foto di tangga-tangga yang agak bawah πŸ˜‚

The best i can do nih karena males bayar-bayar satpamnya πŸ˜‚

Selanjutnya dari sini bisa langsung meluncur ke Jaihaghart dan Naihaghart yang keduanya ini adalah fort terbesar di Jaipur.

Jaihaghart kondisinya agak kurang kerawat jadi paling cuma makan waktu 10-15 menit di sini, sedangkan Nahargarh lebih banyak hal yang dilakukan. Jadi kalau waktu kamu mepet mending langsung ke Nahargarh aja.

Oiya Nahargarh ini bisa foto ala-ala dengan background Jaipur city dari ketinggian.

Oke lanjut dari sana kami mengarahkan tujuan ke pusat kota lagi (cari makan). Tapi sambil lalu, jangan lupa mampir ke Jal Mahal, palace yg didirikan ya di tengah-tengah danau buatan. Sayangnya saat ini Jal Mahal tengah revitalisasi, jadi cuma bisa foto dari luar aja.

Karena ngga lama di Jal Mahal, lanjut lagi ke pusat kota. Skip aja cerita makan siangnya karena kita langsung mau sunsetan di depan Albert Hall Museum. Kenapa sunset? Gak ada yg special sih karena keburunya di jam segitu aja dan pengen sekalian liat pas lampunya nyala-nyala. Oiya ini best spot buat kamu foto sama sekerumunan burung ala ala travel blogger.

Jadi karena udah mau gelap, banyak adegan burung-burung terbang ke sarangnya dan sayang banget kalau ngga diabadikan.

Kalau siang kamu bisa lho visit ke dalem museumnya. Kalau cuma buat foto-foto aja paling makan waktu kamu sekitar 30 menit.

Selesai dari sini kita langsung balik ke hotel karena cuaca lumayan dingin (bisa 15 celcius) dan cukup berangin bikin mager selain itu kami harus packing buat siap-siap train trip ke New Delhi.

Jaipur to New Delhi

Ditempuh dengan empat jam perjalanan, karena kereta kami start jam 3 pagi, nah jm 7 pagi kita udah sampai di New Delhi Station, salah satu stasiun tersibuk di Delhi. Daaaan ternyata lebih dingin cuacanya tembus 9 celcius kalo pagi-pagi ☺️

First thing first adalah ke hotel. Sengaja milih hotel di deket stasiun (500 meter walkng distance) namanya Bloomrooms Hotel.

Karena harusnya check in jam dua siang tapi ternyata kamarnya ada yang ready, jadilah jam 9 gitu kami udah bisa masuk. Istirahat bentar dan it’s time to explore Delhi!

Qutub Minar (tapi gagal masuk)

Jadi sebenernya kami kurang riset banget dengan tujuan tujuan di Delhi jadi bener-bener liat di map wisata dan nyocokin list to visit yg udh sempet dibuat. Dan karena di Jaipur kemana-mana naik Uber dan OLA super gampang jadinya kami pun mau coba commute di Delhi yang maha padat ini dengan kedua moda transportasi online. Tapiii ternyata gak semudah itu! Di Delhi yang super besar ini ketersediaan OLA atau Uber gak sebanyak di Jaipur. Akhirnya kami pun melirik metro sebagai opsi transportasi.

Hari pertama di Delhi, starting di jam makan siang karena nunggu hujan selesai juga. Dimulai di Connaught Place.

Connaught Place ini sejenis CBD-nya New Delhi, ada pusat perbelanjaan, banyak resto, perkantoran, hingga tempat kay ITC gitu.

Di sini pun sudah terkoneksi dengan Metro. Tinggal cari entrance-nya aja.

Di Connaught Place kami cuma brunch ala ala kemudian lanjut ke Metro station buat ke Qutub Minar. Buat yang udah sering nyobain metro atau MRT, gak akan bingung sih. Tapi emang jangan kaget sama padat-nya stasiun dan juga mesin tiket yang kadang rusak πŸ™ƒ

Oiya Metro Delhi sediain gerbong khusus wanita lho. Cocok yang mau traveling sendirian, karena di gerbong campur tuh hampir 70% cowok.

Balik lagi yha cerita ke Qutub Minar

Karena sebenernya sudah sampai sana, bayarnya mayan mahal (Rs 500) dan hujan jadinya kita mutusin buat putar arah. Lanjut ke Dilli Haat.

Dilli Haat

Ini sebenernya tempat bertemunya beragam pedagang souvenir dari penjuru India. Mulai dari India utara sampai selatan. Dan harga di sini cenderung sama antara penjual satu sama lainnya.

Hari pertama udah mikirin belanja, cukup ambisius bukan? πŸ™ƒ

Tips belanja di India: jangan malu dan takut nawar hehe apalagi kalau kamu udah pegang barangnya, pedagang di sana bakalan deal-in sampe kamu jadi beli ✨

Delhi Gate

Salah satu landmark di Delhi yang wajib didatangi, meskipun pas kami ke sana gak bisa lihat dari dekat karena akan ada perayaan Republican Day.

Kenapa kesananya pas malem-malem? Sebenernya karena pengen liat pas ada bendera Indianya nyala-nyala gitu sih. Kalau siang mungkin ya biasa aja.

Di sini paling cuma ngabisin waktu 20 menit. Nah berhubung kemarin pas masih winter, jadi struggling banget sama cuaca 10 celcius πŸ™ƒ

Lanjut hari kedua ya karena dari Delhi Gate kami makan dan balik ke hotel.

Mittal Tea House

Karena hari kedua di Delhi ini hujan deres banget dari subuh sampai sekitar jam 10 pagi, jadi kami memutuskan buat mulai perjalanan jam 11 siang.

Tujuan pertama ini cari oleh-oleh teh India. Well, selain terkenal dengan tekstil, teh India juga terkenal enak-enak.

Setelah mini riset di google, ternyata Mittal Tea House ini lumayan direkomendasikan buat cari oleh-oleh.

Lokasinya:

Kemarin karena butuh banyak banget di Mittal ini tersedia kemasan kayu yang emang lucu banget. Rata-rata isinya Darjeeling tea. Untuk kisaran harganya mulai dari Rs 100 sampe Rs 5000.

Dari sini kita lunch di cafe ala-alanya anak gaul Delhi. Lumayan lah pelarian dari kari yang tiap hari kita makan 🀒

Lotus Temple

Setelah lunch kita lanjut ke Lotus Temple, sebuah temple yang ngga kaya temple (loh) konon di sini tempat buat orang-orang dengan kepercayan Baha’i, adalah agama monoteistik yang menekankan pada kesatuan spiritual bagi seluruh umat manusia. 

Ngga banyak yang bisa dilakukan di sini selain foto-foto. Kecuali kamu mau ikut mereka berdoa atau sekedar pengen tau Baha’i itu apa, bisa ikut antri orang-orang buat ke dalam temple-nya.

Humayun’s Tomb

Dari Lotus temple kami pergi ke Humayun’s Tomb, sebuah tempat peristirahatan terakhir nan megah. Jadi siapa itu Humayun? Menurut wiki beliau adalah Maharaja Mughal yang ditinggikan di Delhi.

Kalo diliat-liat raja di India ini royal banget kalau urusan istana dan pemakanan. Konon katanya Maharaja Mughan Humayun ini masih sodaraan sama Mumtaz yang dimakamin di Taj Mahal.

Yak, balik lagi jadi ke Humayun Tomb ini karena emang mau liat bangunan si Tomb-nya yang megah banget.

Seperti biasa kalau buat turis biaya masuk ke sini sekitar 700 rupee. Dateng ke sini mungkin enaknya pas sore-sore saat cuaca lagi gak begitu terik.

Time consume di sini sekitar 45 menit karena kalau kamu mau keliling bangunan utama dan masuk ke dalem buat liat makam, ya lumayan memakan waktu.

Oiya Humayun Tomb ini letaknya di tengah kota banget, gampang diakses pake metro juga meskipun harus nyambung tuk-tuk dulu.

Chandni Chowk

Dari kota Delhi, kami beralih menyusuri secuil old Delhi. Menariknya di Delhi, kita dikasih liat fenomena ketimpangan sosial ekonomi di antara New dan Old Delhi. Pun jarak antara New dan Old Delhi ngga jauh-jauh amat.

Sekitar tiga kiloan dari Connaught Place (CBD-nya Delhi) kita langsung ketemu dengan perkumuhan dan orang-orang dengan beragam pekerjaan struggling buat bertahan hidup.

Nah Chandni Chowk (Chowk ini artinya pasar) adalah one of the oldest and busiest market di Old Delhi.

Kemarin ini kami naik metro dan berehnti di stasiun Chandni Chowk dan kondisinya habis hujan dan ternyata kalau naik metro, kita bakalan lewatin sisi-sisi belakang area Chandi Chowk yang kotornya gausah ditanya lagi deh kaya gimana hehe

But hey this is the real India πŸ˜‚ plus kemarin dateng ke sana udah terlalu sore jam rush hour orang balik kerja. Ya mungkin dua kali semrawutnya Pasar Tanah Abang.

Saking ramai dan riuhnya, saya ngga berani keluarin hp buat foto-foto. But here is some kalau ada yang penasaran sama Chandni Chowk

Source: https://images.app.goo.gl/9aTHHhCg6Nvfvb6H8

Kebayang kan kaya gimana ramenya. Tapi rasanya ngga sah kalau kamu ke India tapi ngga ke kawasan ini. Oiya di Chandni Chowk ini sebenernya kita bisa nemuin toko rempah dan acar khas-nya India. Tapi karena waktu ngga memungkinkan kita ngga sempet explore area-nya lebih banyak.

Nah dari sini kamu bisa lanjutin ke Red Fort atau Masjid Jami yang ada di ujung area Chandi Chowk.

*Kami ngga sempet ke Red Fort karena ditutup buat acara Republican Day

Masjid Jami or Jama Masjid

Ibarat kata di Bandung ini masjid raya-nya Delhi. Entah kenapa di beberapa tempat. Masjid Jami bakalan berdampingan dengan pasar.

Oiya kalau kamu mau ke Jama Masjid bisa langsung naio metro dengan tujuan Jama Masjid dan nanti jalan sekitar 250 meter.

Jangan pas hari Jumat ya karena bakalan ditutup buat jumatan. Berhubung lupa foto masjid-nya, ini ada foto-foto di kawasan depan masjid. Mirip banget sama Tanah Abang sebelum era Ahok gak si? Hehe

Sate klatak ternyata mengadaptasi dari Delhi guys!

Last day in Delhi: Janpath Market

Hari terakhir ini istiqomah cari oleh-oleh buat handai taulan di tanah air. Menurut rekomendasi di berbagai situs, Janpath Market cocok banget buat kamu yang mau beli perintilan oleh-oleh khas Delhi, mulai dari kain saree, baju khas India, celana namaste India, pouch bling-bling ala India, hingga magnet India.

Nah ini lokasinya ada di dekat Connaught Palace. Kalo naik metro bisa kok ke stasiun Janpath Market. Bukanya sekitar jam 9 pagi, kalau masih pagi masih kondusif tawar menawarnya.

Harga Saree start from 1200 rupee, celana namaste sekitar 200-300 rupee, dan pouch ala ala sekitar 50-500 rupee. Pokonya jangan lupa tawar guys dan bawa duit recehan atau duit pas di sini.

Oiya jangan kaget kalo lagi lewat sana dipanggil “Kaka bajunya kaka canteq?” Rupanya turis Malaysia dan Indonesia cukup langganan datang ke sini πŸ™ƒ

Ngga jauh dari Janpath ada juga Tibetan Market, di sini kebanyakan penjual datang dari Tibet (yaiyalah) dan jual berbagai kerajinan tangan khas Tibet.

Important notes: kalau kamu hobi baca wajib banget ngeborong buku di India. Karena di sini semua buku orgininal yang keluaran publisher ternama lebih murah 50% atau lebih.

Lanjut trip ke Agra

Wohoo ini puncaknya. Ke India gak sah kalau ngga ke Taj Mahal. Nah berhubung kami ke Agra cuma mau ke Taj Mahal, jadi diputuskan untuk day trip aja.

Berangkat pakai kereta jam 06.00 dari Delhi dan nantinya akan balik ke Jaipur naik kereta jam 6 sore.

Berhubung naik first class, jadi tiap 15 menit kita disuguhin makanan guys. Macem naik pesawat full service. Padahal waktu tempuh cuma 2.5 jam.

Begitulah cuplikan kemewahan di kereta menuju Agra. Oiya ini kami ke Agra beli paket one day tour di Klook, karena di sana rada susah buat commute, jadi sekalian aja sewa mobil + bonus guide.

Jangan kaget kalau kamu ditemenin guide gratis, ini artinya kamu bakalan ketemu sesi di mana bakalan dibawa ke beberapa toko rekanan si guide..ya biasalah kaya naik becak di Yogya terus dibawa ke tukang bakpia rekanan si becak.

Long story short, sampailah di stasiun Agra. Lumayan nih cuacanya hit 11 celcius dan berkabut pula. Dari stasiun kami langsung dibawa ke Taj Mahal. Langsung ke tujuan utama karena makin siang makin cendol.

Bener deh dateng ke Taj Mahal sebaiknya under jam 10 pagi, belum ada antrian dan kalau mau foto-foto masih lumayan kondusif.

Best time visit Taj Mahal sebenernya pas summer tapi ya gitu deh harus deal with panasnya suhu. Sedangkan kalau musim dingin gini, kalau pagi cenderung zong karena berkabut. Oiya jangan ke Taj Mahal pas hari Jumat, karena bakalan diclose seharia buat jumatan.

Akhirnya kita tungguin deh tuh agak jam 11an, mulai minggir kabutnya. Tapi udah keburu cendol juga banyak manusianya hehe.

Asiknya bawa guide ke sini, dia bisa nunjukin spot foto terbaik dan bisa merangkap juru foto juga.

Agra Fort

Setelah puas-puasin di Taj Mahal, lanjut ke Agra Fort. Sebelum itu si guide sempet ngebawa kita ke toko marmer gitu yang ngga jauh dari Taj Mahal.

Sama seperti Taj Mahal, mau libur atau bukan, manusia yang datang ke Agra Fort bakalan ramai terus. Oiya Agra Fort ini konon yang terbesar, bahkan hanya 1/4 nya saja yang dibuka untuk umum, sisanya dipakai angkatan darat nya India untuk base militer.

Time consume untuk keliling Red Fort sekitar 45 menitan, itu pun kamu udah puas foto-foto.

Dari Red Fort sebenernya kami lanjut makan siang. Cuma karena restonya biasa aja yaudah skip ke destinasi terakhir di Agra.

Baby Taj

Meskipun Taj dari Taj Mahal dibawa-bawa, tapi pada dasarnya Baby Taj yang adalah makam dari kakek-nya Mumtaz (yang dimakamin di Taj Mahal) dan konon Baby Taj ini kaya prototype-nya Taj Mahal.

Areanya sendiri ngga terlalu besar. Tempatnya ngga ramai juga. Time consume di sini sekitar 30 menit. Oiya di deket area ticketing mereka ada mini museum yang baru revitalisasi dengan sentuhan modern. Jangan lupa mampir.

Nah karena sebenernya kami udah ngga tau mau kemana di Agra. Setelah selesai dari Baby Taj, kami memutuskan buat balik ke stasiun. Nunggu di stasiun buat naik kereta ke Jaipur

Simpulan

Panjang banget kan kaya cerpen. Biar ngga terlalu bingung berikut simpulan saya tentang India:

– Jaipur, banyak tempat cantik. Make sure spend more time untuk bisa visit semuanya.

– Delhi, mixed up modernisasi dengan tradisional India. More like Jakarta, fokus aja buat experience ‘city of India’-nya. Jangan sampe ngga ngerasain ke Old Delhi.

– Agra, 100% karena Taj Mahal. Day trip aja cukup sih.

– Oleh-oleh better beli di Delhi dan Jaipur apalagi kalau mau yang khas Rajasthan wajib beli di Jaipur.

– Beli paket day tour di Klook buat sight seeing city sangat direkomendasikan. Apalagi kamu yang solo trip, biar lebih aman.

– Cek isu politik secara nasional dan lokal di Delhi. Karena memang sekarang agak memanas, worst case-nya suka ada travel warning.

– Rekomendasi film yang wajib ditonton sebelum ke Jaipur: The Best Marrie Gold Hotel dan The Darjeeling Limited ☺️

Dan berikut susunan itinerary selama tujuh hari trip di India:

Semoga tulisan yang panjang dan penuh typo ini bisa sedikit mencerahkan teman-teman tentang India ya. Dan apa yang kami share di sini bisa bermanfaat buat yang mau trip ke India.

See you on the next trip!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s