#PesonaGuangzhou2015

Setelah kesalip beberapa kali jalan-jalan dan beberapa postingan, akhirnya ulasan dari tanah Tiongkok ini dibuat juga.

066

First sight of Canton Tower

Well, sepanjang 26 tahun saya ngga pernah terlintas sama sekali buat trip ke RRC, apalagi tinggal sebulan lamanya di Guangzhou. Ini ngga akan kejadian kalo temen saya ngga iseng rekomendasiin saya buat kerja di salah satu perusahaan yang HQ-nya di China.
Selagi manusia berikhtiar untuk destinasi lain, ternyata Tuhan menyisipkan kejutan buat saya. Marilah kita syukuri dan ini dia (akhirnya) ulasan perjalanan empat minggu di Guangzhou. Prolog yang panjang yha :’))
Di awal April saya dapet kesempatan buat ngerasain kehidupan abroad di Guangzhou, ini dalam rangka kantor baru nyuruh saya nyicipin kerja di HQ selama sebulan. Oh ya sebagai si anak jalan-jalan enthusiast sungguhpun saya excited menyambutnya.
Semuanya diawali dengan buat visa. Ngga ada kendala berarti dalam prosesnya, cuma minta invitation letter sama dummy tiket flight PP buat bisa dapetin kategori M alias business visa. Karena pengen ke HK jadilah saya buat yang dua kali entry. Harga 600 ribu, visa jadi 3 hari kerja. Yay!

Selama di Guangzhou ngapain aja sih? Ya kerja 9-7 layaknya di ibukota. Tapi selama di sini hampir tiap weekend saya habiskan buat jelajahin si Guangzhou, nah saya akan ulas per poin ya dari karakteristik kotanya sampai apa aja yang harus disiapkan buat plesir ke Gz.

Guangzhou kotanya kaya gimana?

Asik, livable. Secara dia termasuk kota terbesar ketiga setelah Beijing dan Shanghai. Tapi sayangnya kurang turistik, karena maskipun banyak tourism spot mereka kurang kasih info buat turis foreigner. Tempat cari souvenir oleh-oleh pun agak jarang.
Canton Tower Area

Canton Tower Area

Transportasi di Guangzhou?
Guangzhou sudah punya metro, ya MRT nya gitu deh. Sebutannya metro dan sudah ada 5 line. Ini paling mudah sih buat keliling kota. Jangan kaget tapi, kondisinya layaknya KRL jabodetabek, penuh. Manusianya kaya air, banyak bangets.
Umat Manusia

Umat Manusia Kala Akhir Pekan

Bis juga bisa jadi alternatif kalo kamu pergi bareng orang yang paham bahasa sini. Karena semua petunjuk di bis ngga ada bahasa latinnya cuy! Saya pertama kali naik bis sendirian, cuma bisa ngitungin jumlah halte yang udah dikasih tau sama temen china saya. Dan ada 14 halte ajah -.-

Taksi pun di sini banyak banget. Base fare 10 yuan. Ngga bisa english rata-rata supirnya. Dan jangan kaget kalo naik taksi nyetirnya ugal-ugalan ngga make rem ya :’)
No motorcycle. Di GZ pemerintah ngelarang motor, tapi di beberapa jalan masih bisa kita temuin ojek-ojek nakal haha ini ojeknya lucu bentukannya.

Akomodasi di Guangzhou?
Karena ini business trip jadinya saya tinggal di apartemen yang udh disediain sama kanto. Dapet tinggal di Marseille Apartemen (bacanya: Masai) .

894

Guangzhou at night

Ada di persimpangan antara Tancun Lu dan Huang pu dadao rd. cukup strategis, banyak mini market yang kadang menjadi penyelamat saat lapar.

Dari Masai, stasiun metro terdekat Tancun, harus jalan sekitar 500 meter (jauh ya). Tapi kalo mau naik bis deket banget ke terminal, cukup nyebrang aja.

Makanan gimana?
Karena kantor saya nyediain makanan gratis di kantin selama weekdays, jadinya ngga pusing mikir makan, cuma kencengin aja Bissmillah hehe. Dan jelas di sini babi ada di mana-mana. Yang bantuin nanyain ada babi apa ngga ya temen china saya. Kadang kalo lagi makan sendirian hajar-hajar aja sih ehe.
875

Ngga ada foto kantin, adanya foto JNE-nya kantor haha

Tapi di deket apartemen ada satu resto muslim halal, porsinya buanyak banget dan yang jual sudah barang tentu pasti ngga bisa english :’)

Kadang kalo lagi males deal-dealan sama ini babi apa ngga, pas weekend makan sushi-sushian di Family Mart atau beli junkfood hehe.

Kalau mau jelajah kuliner, di GZ banyak kuliner khas cantonesse yang enaaaaak banget. Lebih tasty daripada makanan China sendiri. Saya sempet diajak makan di resto cantonesse dan nyicipin jeroan angsa yang sampe sekarang masih kebanyak rasa legit dan maknyusnya.

Ada juga snack chung fen (gatau nulisnya gimana) kaya tepung beras diolah sama telur dan sawi, kemudian dimakan hangat-hangat sama kecap asin. *kemudian lapar*

Pokonya seru-seru deh, kalo ke sini jangan lupa cobain makanan lokal, meskipun ngga tau halal apa ngga hehe

Terus apa aja yang seru di Guangzhou?

Ini dia spot wisata yang wajib didatengin:
 1. Canton Tower area
Ini sih wajib banget dateng, pertama kali ke sini saya ditemenin temen-temen baru di kantor, diajakin naik taksi. Dari kantor saya yang ada di Tianhe District, tepatnya di deket Tancun Lu, ke Canton Tower cuma butuh 10 menit naik taksi.
279

Santi-santai di sini paling ena

 

Best time ke sini tergantung sih paling seru kalo malem-malem karena si Canton Tower bakalan warna-warni dan kawasan di sekitaran Canton Tower ini juga bercahaya lampu-lampu seru.

Di kawasan Canton Tower ada mall yang guede banget, namanya Mall of The World, kalo laper segala junkfood terkenal ada di sini.
 Selain itu ada Guangzhou Library yang keren banget! Masuknya free lho. Cobain ke sini pagi-pagi sebelum rame.
Opera House

Opera House

Ada juga Opera House yang punya arsitektur kece. Saya sih ngga masuk, cuma foto di luarnya udh happy.Guangdong New Museum juga bisa kamu datengin di area ini. Dateng pagi karena siang dikit penuh rombongan.

Kalau akhir pekan ke area ini bakalan banyak banget orang tua murid yang anter anak-anaknya berkegiatan ekstrakulikuler di sekitara sini. Dan bahkan library di akhir pekan rame sama orang belajar!
Metro:
Zhujiang New Town, keluar B1 di sini bakalan ketemu library, opera house, mall of the world dan museum.

Canton tower: langsung keluar di bawah towernya, agak susah mau foto. Tapi bisa liat city light bangunan di seberang Pearl River.
Guangdong New Museum

Guangdong New Museum

2. Pearl River
Ini sungai yang membelah-belah kawasan Guangzhou, kalau malam bakalan dihiasi sama city light cantik. Saran saya cobain naik kapal yang melintasi Pearl River ini saat malam hari.

463

Malam minggu di tepian Pearl River….cendilian

Tempo hari karena ngga keburu jadilah cuma bisa memandangi city light dan kapal seliweran di tepian Pearl River deket Canton Tower.

3. Shamian Island
226
Shamian Island merupakan satu lokasi di mana banyak berdiri bangunan art deco. Di sini terkenal dengan kawasan foreigners, kebanyakan mereka kerja di kedutaan. Meskipun bangunannya udah lama tapi hampir semuanya masih dipakai berkegiatan. Asiknya ke sini sore-sore. Kalo cape ada Starbucks di kawasan Shamian Island lho.

Metro: Huangsha station

4. Yuexiu Park
405
Mungkin bisa dibilang ini kebun rayanya Gz, kawasannya cukup besar. Saya ke sini cuma pengen liat patung simbol Gz yang ada kambing-kambingnya itu. Kata temen saya, dulu legendanya Gz kawasan yang miskin dan ngga subur, kemudian datanglah dewa-dewi yang nurunin kambing-kambing ini dan bikin Gz tambah subur dan makmur.
Kalo mau ke sini pastikanlah pake sepatu yang enak dipakai jalan. Bawa minum, makanan, juga payung.

Metro: Line 2: Yuexiu Station

5. Sun Yat Sen Memorial
Sun Yat sen Memorial Park

Sun Yat sen Memorial Park

Sejenis museum tentang perjuangan Sun Yat Sen yang sebenernya saya ngga terlalu paham dia siapa. Karena apa? Karena pas ke sini semua penjelasannya make bahasa rumput. Alhasil cuma foto-foto aja di sekeliling area museum. Kalau ke sini bisa sepaket dengan Yuexiu Park karena cuma beda satu stasiun.
 Metro: Line 2 Sun Yat Sen Memorial

6. Chen Clan Academy

diiringi rintik gerimis london

diiringi rintik gerimis london

Bukan, ini bukan tempat kursus. Ini sejenis museum dengan bangunan gaya china peranakan. Di sini diceritain tentang kehidupanan Chen Clan yang punya pengaruh besar di tiongkok. Kemarin ke sana pas lagi ujan huhu jadi fotonya ala kadarnya aja.

Metro: Line 1 Chen Clan

Spot belanja di Guangzhou di mana?

1. Shang Xia Jiu

216

Ini kawasan pedestrian di mana kita bakalan ketemu sama beragam toko-toko. Rata-rata pada jualan baju atau pernak-pernik tapi banyak juga yang jualan kuliner setempat dan snack lokal buat oleh-oleh.

Ibarat kata ini kaya Braga di Bandung tapi jalanannya kheuseus buat pedestrian juga. Meskipun ngga beli apa-apa jangan lupa mampir dan liat riuhnya kaum Tiongkok di sini.

 Metro: Changshou Road station exit D1, D2.

2. Beijing Road

323

Mirip seperti Shang Jiang Xiu, di sini merupakan pedestrian di mana kita bisa temuin jajaran toko, mulai dari snack sampe uniqlo. Kalo mau cari oleh oleh agak pusing juga sih karena barang-barangnya lebih banyak seputar baju, sepatu, dan makanan.

Waktu kemaren ke sini cuma liat-liat aja dan ngga beli apa-apa. Tapi katanya sih banyak yang jualan souvenir cuma tempatnya ngga dipinggiran jalan.

3. One Link International Mall

Ini sih bentukannya lebih kaya ITC, cocok banget kamu yang mau kulakan barang-barang made in China. Saya ke sini sebenernya mau cari souvenir, tapi ternyata ngga gampang buat nemuin tokonya. Saran saya, kalau mau ke sini bawa temen yang bisa bahasa lokal, jadi bisa tawar-menawar juga.

Nah begitu kira-kira ulasan perjalanan satu bulan di Guangzhou. Overall, kotanya menyenangkan, makanannya cukup asik, dan cukup livable city meskipun harga di sini lebih mahal daripada Indo.

bersama geng lilian tataw!

bersama geng lilian tataw!

Buat temen-temen yang mau plesir ke Guangzhou, jan lupa bawa perlengkapan hujan alias raincoat atau payung. Cuaca di sini agak ngeselin karena meskipun summer, hujan badai sering banget terjadi.

Oiya hal paling bete saat plesir ke China adalah kita ngga bisa dengan gampang buka Google dan berbagai situs lain termasuk buka LINE. Satu-satunya cara pakai VPN, ada beberapa VPN gratis yang nayamul lah kalau kamu cuma mau short visit ke China doang.

Oks deh, rasanya udah cukup panjang ya ini kisah weekend traveler di Tiongkok. Semoga tulisan ini cukup mencerahkan dan bisa dipetik manfaatnya. Ok. Teng. Sip. Watapa.

See you di postingan selanjutnya!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s