Selalu Ada Alasan untuk Kembali ke Yogyakarta

Begitulah kiranya judul yang tepat, karena memang setiap tahun selalu ada aja yang menarik buat didatengin. Yearly visit saya kali ini yang cuma dua hari diniatkan untuk menyambangi Gumuk Pasir di Parangkusumo dan Kalibiru di Kulonprogo.

Sebenernya ada banyak destinasi yang rencananya mau kami datengin, tapi apadaya waktu yang mepet membuat kami harus menyeleksi mana saja yang layak dicoba, ditambah cuaca hujan yang tiap hari selalu mengguyur si Kota Gudeg ini.IMG_1430

Selama dua hari wara-wiri saya menyewa motor untuk mempermudah pergerakan, kemarin Haekal nemu penyewaan di Mandiri Motor. Harga sewa per hari 70ribu tanpa bensin. Si Mandiri Motor ini juga ngasih fasilitas antar jemput, jadi saat memesan mereka akan antar motor ke hotel dan menjemput motornya lagi setelah kita selesai pakai. Praktis kan?!

Oiya buat persyaratan standar aja sih KTP (harus ektp), Sim A/C, STNK kendaraan yang kita punya, dan tiket pulang kereta/bus/pesawat kita ke Jakarta.

Hari pertama,tiba subuh di Stasiun Tugu,karena belum bisa check in di hotel yang sudah kami pesan sebelumnya (Adhistana Hotel) akhirnya kami luntang-luntung aja sepanjang Malioboro. Setelah mas penyewaan motor dateng,kita putuskan buat datengin si hotel,kali aja bisa early check in. Dan ternyata bisa, tapi kena charge. Ngga apalah yang penting bisa bobok mini karena siangnya kami mau ke Gumuk Pasir yang jaraknya sekitar 30 kiloan dari Hotel.

Gumuk Pasir Parangkusumo

Well, setelah menanti hujan reda yang pasti turun sehabis dzuhur, kami pun tancap gas menuju arah Parangtrtis. Dengan bantuan google maps dan emang jalan yang cuma lurus-lurus aja akhirnya kami tiba setelah 30 menit perjalanan. Daaan di Gumuk Pasir belum hujan dong, hamdallah.

What to do

Foto-foto! Jelas! Gumuk Pasir ini memang punya panorama menarik bak gurun pasir. Buat masuk ke area Gumuk Pasir ngga dipungut biaya apapun, palingan bayar parkir aja 3000 rupiah.

 

Processed with VSCOcam with hb2 preset

Tipikal foto yang bisa kamu kepcer di Gumuk Pasir

 

Best moment-nya sih pas sunset, tapi kemarin kami dateng siang lagian mendung juga belum tentu ada sunset hehe. Di sekitaran Gumuk Pasir cuma ada warung-warung kecil yang jualan makanan alakadarnya, toilet pun ngga tampak.

Foto narsis buat stok IG dan profile picture pun bisa kamu lakukan di sini

Foto narsis buat stok IG dan profile picture pun bisa kamu lakukan di sini

Oiya selain Gumuk Pasir, ada lagi spot asik yang buat dijadikan foto-foto. Tak jauh dari Gumuk ada bekas landasan udara yang udah ngga dipake lagi, buat kesini kamu bisa temukan pintu masuknya di dekat Pantai Parangkusumo, bayar masuknya 2000 rupiah. Tapi karena kemaren kita masuk dari pinggir jalan yang ngga ada batas ya gratis deh.hehe

Mayan kan buat foto-foto

Mayan kan buat foto-foto

Kalibiru, Kulonprogo, Wates

Esok harinya karena waktu yang sempit seketat celana vokalis cangcuters, kami pun start pagi-pagi menuju Kalibiru. Jarak tempuh sekitar 45 kilo ini akan memakan waktu sekitar 1 jam setengah naik motor.

IMG_1715

Menuju Kalibiru cukup mudah kok, arahkan kendaraan menuju Kutoarjo, nanti akan ada penunjuk jalan “Sermo” ikuti saja. Sekitar satu jam barulah kamu belok kanan mengikuti petunjuk “Waduk Sermo”, patokannya akan ada palang lintas kereta api.

Dari sini masih sekitar 12 kilo lagi menuju Kalibiru. Perhatikan papan penunjuk jalan, JANGAN ikuti arah ke Waduk Sermo tapi berbelok kanan ke arah ‘Centreng’. Dari sini sudah sekitar 10 kilo dengan medan jalan mulus yang akan semakin menanjak hingga sampai di Kalibiru.

Nah di Kalibiru ini kita bisa lihat Waduk Sermo dari atas bukit. Ada satu spot hits yang bisa digunakan untuk berfoto dengan membayar (kalo ngga salah) Rp 10 ribu. Sayangnya pas mau antri hujan datang dan batal deh foto di tempat hits. 😦

Spot Hits untuk Foto

Spot Hits untuk Foto

Selain foto, kamu pun bisa cobain outbond seru macem flying fox, titian tali, dan sebagainya. Oiya di Kalibiru yang udah jadi kawasan wisata ter-developed ini pun kamu bisa lho nyewa villa. Harganya kurang tau hehe

 What to Eat

bakmie godog special plus wedang  jahe..dan nikmat mana yang pernah engkau dustakan~

bakmie godog special plus wedang jahe..dan nikmat mana yang pernah engkau dustakan~

Flash back ke hari pertama.

Oke, di sekitaran Gumuk Pasir ini emang ngga ada tempat makan asik. Tapi meluncurlah balik ke arah Bantul dan temukan Bakmie legend di Yogya, Bakmie Mbah Mo. Menemukan Mbah Mo membuat kami harus blusukan, karena emang letaknya itu di kawasan rumah-rumah warga. Patokannya kamu bisa masuk dari gapura yang ada tulisannya “Sentra Kerajinan Kulit Manding” dari situ carilah belokan besar lalu belok kanan. Biar gampang ini koordinatnya 7o 53’ 15” S, 110o 20’ 53” E.

Yang bikin Bakmie Mbah Mo fenomenal ini antriannya luar biasa, kalo dateng di peak hour bisa nunggu satu jam. Secara doi masak masih pake cara tradisyenel alias pakai anglo.

Kemarin kami datang jam 5, pas banget baru buka dan masih sepi, eh tapi ternyata udah ada yang dateng aja dong plat mobilnya L. -.- Luar biasa! Basically rasa bakmie nya jawa banget, enak tapi ngga bikin eneg. Pas banget itu kami habis hujan-hujanan. Seporse untuk Bakmie Spesial cuma 22 ribu, aneka wedang minuman 2000. Murah ya mau nangis :’)

Selepas dari Mbah Mo, kami pun gas ke kawasan Glagahsari buat beli Bakpia Kurnia Sari. Konon kalo lagi ramai antrinya bisa rak uwis uwis, tapi hamdallah kemaren ngga penuh sih.

Nah kemarin kebetulan banget lagi ada Pasar Sekatenan di alun-alun utara, mumpung ngga ujan mampirlah kita ke sana. Tapi cuma liat-liat aja sih hehe seru!

Processed with VSCOcam with hb1 preset

Most caputureable object di pasar malam

LOKAL Hotel & Resto

Setelah mampir di Pasar Sekaten kami pun meluncur ke kawasan Condong Catur buat ke LOKAl, hotel dan resto yang lagi naik daun di kota ini. Kami datang jam 11 malem dan restonya udah sepi jadi bikin leluasa buat foto.

IMG_1662

Untuk menu menurut kami cukup beragam makanannya, kemarin kami pesen Caesar Salad, Mushroom Balls, Nasi Ulam, dan Chicken Katsu. Rasanya enak, apalagi Mushroom Balls nya enaaak dan muraah cuma 18 ribu doang. Buat minum standar aja sih. Nah kamu bisa cek menu dan harga Lokal di sini. Fyi kita kemaren makan segitu banyak dan minum cuma habis 145ribu berdua hwe hwe hwe.

Meskipun makanannya setipe layaknya cafe-cafe masa kini, tapi bolehlah masukin Lokal di list itinerary kamu. Oiya harganya standar cafe Yogya, kalo yang biasa nongkrong di Jakarta mungkin bisa terharu liat list price-nya. :’)

IMG_1769 (1)

Spot wajib foto kalo mampir ke LOKAL

 

Soto Kadipiro

Di hari kedua setelah bertualang ke Kalibiru, kami pun cari makan siang di Kota Yogya. Cuaca hujan rintik-ritik ditambah perut laper pastinya nyus banget buat kuliner wajib coba Soto Kadipiro. Siapapun yang ke Yogya kayanya pasti terpikat sama kemantapan soto ini.

Oiya sebernya Soto Kadipiro ini punya banyak cabang yang tersebar di Kota Yogya, tapi kemaren kita mampir ke Jalan Wates -yang kalo check in di Path bakalan muncul from Kasihan-  nah di sini berjajar dua rumah makan Soto Kadipiro ada Soto Kadipiro 1 dan Soto Kadipiro 2. Menurut saya sih dua-duanya sama enaknya kok.

Soto Kadipiro (Source: eatingasia.typepad.com/)

Soto Kadipiro (Source: eatingasia.typepad.com/)

Seporsi soto dan nasi harganya 18 ribu, kemarin ditambah sate usus sama kerupuk jadi 25 ribu. Kalau jam makan siang Soto Kadipiro ini bakalan penuh sob, jadi mendingan agak jam 2 an aja datengnya hehe.

Lawas Cafe

Kalau ini kami cuma sempet cobai menu breakfast aja karena memang sudah including dari hotel yang kami pesan. Secara tempat Lawas cafe memang ngga terlalu besar tapi bisa dibilang eco friendly sih karena ruangannya dibuat agak terbuka dan ngga pakai AC. Interiornya juga asik.

Lawas Cafe

Lawas Cafe

Buat menu breakfast sih standar, ada sandwich, toast bread, french fries, dan sebagainya. Kalu menu utamanya kemarin kurang merhatiin tapi kurang lebih mirip dengan Lokal yang menyajikan lokal dishes dan western dishes.

IMG_1685

Kira-kira begitu deh rangkuman short trip ke Yogyakarta. Sebenernya masih banyak banget spot asik dan baru buat dikunjungi di kota ini, semoga tahun ini ada rezeki lagi buat balik. Salam jalan-jalan!

 

<span>
<script type=”text/javascript” src=”//media.line.me/js/line-button.js?v=20140411″ ></script>
<script type=”text/javascript”>
new media_line_me.LineButton({“pc”:false,”lang”:”en”,”type”:”a”,”text”:”https://weekendtravelerblog.wordpress.com/&#8221;,”withUrl”:true});
</script>
</span>

 

 

Advertisements

One thought on “Selalu Ada Alasan untuk Kembali ke Yogyakarta

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s