Kursi 0 Rupiah, Gimana Caranya?

IMG_3501

In the mood of bagi-bagi pengalaman beli tiket murah, mulai dari yang emang niat sampe yang emang impulsif. hehe

Sebagai banget anaknya suka jalan-jalan murah, saya pun selalu mengandalkan maskapai low cost kenamaan AirAsia untuk cari tiket plesir. Tapi sekarang ini yang kasih promo murah ngga cuma doi aja, sebutlah TigerAir, JetStar, atau bahkan Malaysian Airlines.

Tapi entah mengapa woro-woro kursi 0 rupiah AirAsia selalu yang berhasil memikat kantong saya. Nah gimana caranya?

1. Subscribe email ke tiap maskapai favorit

Keuntungan subscribe email ini kita bisa tahu informasi duluan. Kalo dulu AirAsia Carnaval 0 rupiah selalu diworo-woroin hampir seminggu sebelum hari H.Ini bikin jadi lebih aware dan kita punya spare waktu buat mikirin destinasi mana yang mau dituju. Intinya subcribe-lah email mu supaya ngga ketinggalan informasi meskipun kadang dapet info promo yang ngga dibutuhin.

2. Ikut program Loyalty Poin

Apa itu Loyalty Poin? Ini sejenis reward poin yang kita dapet tiap kita melakukan pembelian tiket. Di AirAsia sendiri kita bisa buat akun loyalty poin di www.tune2big.com. Keuntungannya selain kumpulan poin bisa ditukarkan dengan tiket, kita pun punya kesempatan untuk beli tiket promo duluan daripada orang lain.

Oiya poin akan diakumulasikan setelah penerbangan kita selesai. Nah, kalo promonya besok gimana? Tenang! AirAsia Big Point ini sering banget ngasih promo terbang hanya dengan poin 0. Wew kan! Kebanyakan destinasinya indo ke KL atau SG. Atau juga KL ke negara-negara Asia Tenggara, semisal Kamboja, Myanmar, Thailand.

FullSizeRender

Ini saya beli BDG-KL cuma 125 ribu all in (no baggage) pakai point 0 hehe mayanan kan. Biasanya promo 0 Point ini diadakan sehari sebelum promo kursi gratis 0 rupiah. Oiya pembayaran AirAsia Big Point ini so far masih harus pakai credit card. Nah sekalian ngasih tau, si point big ini banyak kerja sama bareng merchant bank, jadi lumayan juga buat tuker-tuker point.

Karena baru nyoba AirAsia jadi saya kurang tau dengan maskapai lain.Tapi denger-denger sih di JetStar pun ada program serupa. Mungkin bisa dicek ke websitenya :p

3. Cari via traveloka, skyscanner, nusatrip, dan lainnya.

Biasanya mereka ini ada kerja sama bareng maskapai-maskapai untuk kasih promo. Pernah nemu Lion Air ke Malaysia seharga 300 ribu. Jadi rajin-rajin lah buka dan bandingin di search engine portal lainnya. Ngga jarang juga harga di sini lebih murah dibanding dengan beli di web maskapainya.

4. Stand by 1-2 jam sebelum promo

Nah biasanya AirAsia kasih promo mulai pukul 11.00 malam, dan price list destinasi biasanya baru dia keluarin siang harinya. Better siap-siap 1-2 jam sebelum,cek koneksi internet. Ngga jarang ketika jam 10.50 kita udah masuk waiting room hahaha.

Beda lagi dengan JetStar, dia rutin kasih promo Friday Fare Frenzy tiap Jumat, biasanya langsung di email pagi harinya, siangnya bikin merenung, sorenya galau, malemnya impulsif beli tiket *kerap terjadi* haha

Sedangkan TigerAir ini promo paling diburu buy 1 get free 1, destinasi yang ditawarkan pun cukup bikin ngiler. Kalo yang ini pacar saya pernah beli JKT-KL 800 ribuan PP untuk dua orang. Lumayan kan! Untuk ke BKK pun kalo hoki bisa dapet setengah harga *masih belum kesampean*.

Oiya buat yang mau beli beberapa destinasi, baiknya buka pakai dua browser biar ngga wasting time dan lebih praktis. Kalau mau beli buat rombongan mending berbagi sama teman, misalnya kamu beli 3 si temanmu beli 3 juga.

5. Check and recheck tanggal berangkat.

Dan di sinilah kekuatan list tanggal merah tahunan.Haha kebanyakan promo bisa dibeli untuk flight taun depan (airasia sih ini), jadi betapa pentingnya tau kapan tanggal merah dan proyeksi ambil cuti berapa hari. Semua tiket yang saya beli diambil di hari kejepit atau long weekend. Tahun-tahun lalu AirAsia ngga ngasih tarif long weekend,tapi kayanya sekarang udah mulai deh huhu

Triknya cari destinasi dari KL atau SG, harga dari sana ngga kepengaruh sama hari libur nasional. Tapi ya resikonya harus mau keluarin sedikit lebih banyak uang untuk flight dari Indonesia. Case study-nya saya yang berhasil dapet tiket PP KL-Yangoon 500ribu tapi JKT ke KL sekali jalan 700ribu :)) Tapi akhirnya nemu promo yang agak rasional di kantong.

Biasanya tiket promo ini punya rentang yang cukup jauh dari tanggal pembelian ke tanggal keberangkatan. Misalnya waktu jaman ke KL dulu saya beli September 2012 dan pergi di Maret 2013, pernah juga beli untuk November 2014 di bulan Maret 2013. Ngga heran resiko kena reschedule pun semakin besar. Saya misalnya sudah pernah kena 2 kali reschedule dari pihak AirAsia, tapi tenang kita bisa ngubah jadwal penerbangan sesuai yang kita mau kok.

Oiya promo lebih gampang ditemuin untuk keberangkatan hari ngga lazim, misalnya jalan Senen balik Kamis. Kalau kamu ketinggalan 1-2 hari dari awal tanggal promo, biasanya untuk weekdays masih bisa kamu temuin.

6. Check destinasi

Buat saya dalam perhuntingan tiket, nentuin destinasi ini agak tricky gimana gitu kan kita mainnya sama ekspektasi ya (ngopo). Ya jadi kadang ngincer pergi ke A tapi ternyata harganya masih mahal  di tanggal yang kita pengenin, jadilah nemunya ke B yang lebih murah dan ternyata lebih asik kok. But money speaks,kalau ada uang selalu ada jalan,so buat list destinasi, plan A, B, sampai C.

7. Siapin tiud

Tiud alias uang yang paling penting, sekarang banyak maskapai yang udah bisa pake klikbca, atau debit mandiri, jadi semisal ngga ada credit card udah ada alternatif channel pembayaran. Dan FYI untuk AirAsia pembayaran pakai CC bakalan kena charge yang lumayan mahal ketimbang klikbca, untuk satu kali payment bisa kena hampir 50 ribu.Lumayan kan bisa buat ongkos naik Damri *sungguh perhitungan*. So far tiket termurah yang saya dapetin itu JKT-KL pp Rp.381 ribu dan JKT-UPG pp Rp. 412 ribu dan keduanya keberangkatan di tanggal merah. hehe

Processed with VSCOcam with hb1 preset

and yes, now everyone can fly

Nah begitulah sekelumit daripada story yang berdasarkan pada user experience penulis. Kalau dulu promo 0 rupiah AirAsia tuh bisa sampai cuma 10 ribu doang dan ini jadi pride tersendiri buat yang berhasil dapetin “Anjis gue ke Bali seharga beli makan di warteg”, gitu kira-kira. Tapi kini…..

Seiring melambungnya harga avtur dan pajak pun semakin tinggi guna menciptakan airport baru yang lebih kece, final payment dengan nominal di bawah 200 ribu kerap menjadi hal yang mustahil. But every single penny you spent on traveling will be worth after all. Selagi masih single, young, free, and restless ngga ada salahnya ikut ke dalam euforia tiket murah.

Dan saya pun menyadari di luar sana masih banyak promo hunter yang jauh lebih gila dan bikin bengong kalo tau harga-harga fantastis tiket yang mereka beli…saking murahnya haha. Selamat berburu! 😉

Advertisements

2 thoughts on “Kursi 0 Rupiah, Gimana Caranya?

  1. Kak, di foto” and yes, now everyone can fly” itu kamu pake backpack apa sih? Enak gitu kyak nya kalo dipake bisa nemplek punggung

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s